Monday, November 24, 2014

Pantun Merantau Si Anak Rantau...



Assalamu’alaikum wrwb..






Jom Kita Berpantun...


Mengimbau awan hari benderang,
Bertamu siang redupnya angkasa;
Di perantauan negeri orang,
Selalu terbayang sayupnya desa...

Pegang arang kalau terjatuh,
Nampak bara terkena tangan;
Dagang orang merantau jauh,
Sanak saudara dilupa jangan...

Tumbuh pauh semarak pohon,
Rimbun memaku dedalu lekat;
Sungguh jauh jarak bertahun,
Namun kampungku terlalu dekat...

Mula redup pulau seberang,
Basah limbung di pagi hari;
Bila hidup dirantau orang
Usah sombong meninggi diri..

Berterbangan nuri sampai ke pulau,
Di ceruk daik arus tampani;
Keseorangan diri sebagai perantau,
Buruk dan baik harus teladani..

Muara tertampan pauh terapung,
Ikan tenggiri menyentil batu;
Cara kehidupan jauh di kampung
Sesuaikan diri mengambil waktu..

Kain kebaya Serilah Mersing,
Kebaya dijemur panasan mentari;
Lain budaya di negara asing,
Budaya Timur pakaian diri..

Kematu dahan banyak kerengga,
Pohon selangit lebat mengkudu;
Waktu berjauhan jarak keluarga,
Telefon bimbit pengubat rindu.

Liar di jerat ikan betutu,
Joran dibaling sampai muara;
Biar ibarat yatim piatu,
Jiran keliling bagai saudara..

Merimbun pauh kenari berpusing,
Jangan kerengga lalu bertabur;
Sungguhpun jauh di negeri asing,
Hubungan keluarga tetapkan subur

Masih bersarang puyuh di perdu,
Rendah pauh lebah hurungi,
Kasih di seberang jauh merindu,
Sudah jauh bertambah lagi...

Cucuh pelita berserdak sumbu,
Dipegang jangan api bertiupan
Sungguh di mata nampak dikalbu,
Dagang berbulan dihati tersimpan..

Tumbuh markisa semarak pohon,
Rimbun memaku dedalu lekat;
Sungguh terasa jarak bertahun,
Namun kampungku terlalu dekat...

Meranjau paya temoleh keli,
Ranjau di jerat sejengkal ikannya;
Merantau di dunia boleh kembali,
Rantau akhirat kekal selamanya...

Gagau haruan tersengat jari,
Dipegang cuba orang yang kuat;
Perantau tuan sangat bistari,
Dagang hamba kurang berdakwat..

Kalau memantau siburung kenari,
Melayang ke mana naik ke dahan;
Mematuk lada lelah bernyawa;
Di rantau atau negeri sendiri,
Yang mana satu terbaik pilihan,
Tepuk dada tanyalah jiwa.....




Kalam berpena...
UmmiAin

No comments:

Post a Comment

Salam hormat dari Ummi buat para pembaca dan pemantun yang Ummi sayangi tidak kira usia....

Jemputlah berpantun bersama Ummi dan sama-sama kita memartabatkan warisan nenek moyang zaman berzaman, namun setiap pantun anda hendaklah berkaitan dengan tema pantun yang sedia ada.....setiap pantun Ummi yang dipaparkan adalah hak cipta terpelihara dan sebarang hasrat untuk menciplak sebarang entri di sini hendaklah mendapat keizinan dari Ummi, semua pantun sumbangan anda akan Ummi ukirkan dibuku kenangan tanda penghargaan yang tidak berbelah bagi....terimakasih secawan kopi semanis madu buat anda yang telah menyumbangkan pantun yang amat berharga.... ^^

Santun cantik pasangan mempelai,
Menanti gugup mengadap mertua;
Pantun setitik sumbangan bernilai,
Pasti termaktub meresap dijiwa.... ^^

Turun perangkap menggagau jerat,
Petik kelapa memakai tangga;
Pantun berangkap walau dua kerat,
Tak cantik tak ngapa bernilai berharga.... ^^