Sunday, April 6, 2014

Pantun Puas....


BISMILLAHIRRAHMANNIRRAHIM..





Masihkah ada rindu...hehe

Assalamu'alaikum secangkir selasih buat sahabat-sahabatku sekelian yang tersayang terutama pemantun-pemantun yang datang memberi pantun terutama sahabat Ummi Bin Muhamad, Cikgu Teh Ramuan dan ramai lagi pemantun-pemantun hebat yang sering datang ke teratak Ummi yang sepi ini.....

Doa agar semuanya di dalam kerahmatan Allah SWT....aamiin...Ummi sudah agak lama tidak menampilkan pantun dan sekarang rindu semakin menjalar kembali di sanubari lantas jari jemari terus menari.....

Seperti tema yang lepas, Ummi menampilkan tema PUAS dengan imbuhan yang merungkaikan berbagai maksud misalnya PUASKAN, KEPUASAN, SEPUAS-PUAS, dan sebagainya....agar senang untuk mengolah pantun, namun harapan Ummi janganlah ada sebarang ungkapan yang berbaur sumbang dan menyimpang dari tema dan konsep asal blog ini yang mementingkan KEINDAHAN, KEIKHLASAN, HARMONI, MAHAKARYA dan PENYAMPAIAN BERKESAN....selain dari itu Ummi tak benarkan sama sekali....harap faham demi kepentingan perasaan semua...

Oklah, mari kita teruskan berpantun, jangan malu dan segan, kalau segan sorokkan muka yang cun dan tampan tu....hehe....serius, jom kita berpantun....




Serumpun lengkuas tumbuh di parit,
Melebar daun bertemu laluan;
Pantun PUAS utuh tercoret,
Selembar pantun untukmu tuan..

Lebat mengkudu pepohon tinggi,
Galah beruas dicuba sahaja;
Tempat mengadu bertahun  pergi,
Belumlah PUAS hamba bermanja...

Sawah meluas suburnya padi,
Padi setangkai masak secupak;
Sudah PUAS ku taburnya budi,
Budi serangkai tidak ternampak...

Galah beruas ditemu lagi,
Bertemu cuma dahan yang genting;
Janganlah PUAS berilmu tinggi,
Ilmu agama lagikan penting.

Rebah cemara dahan melentur,
Buah direlas bolehlah capai;
Tambah selera belacan dicampur,
Lagilah PUAS ditambah cabai...

 Nisan redup bunga angsana,
Bersirat pegaga tepian pangkal;
KEPUASAN hidup di dunia fana,
Di akhirat juga abadi dan kekal..

Basah tempias lautan redup,
Lautan berkabut sepi benua;
Usah BERPUAS kenikmatan hidup,
Kenikmatan disebut daki dunia..

Sampan dibawa masuk ke hulu,
Gerimis hari setempias-tempiasnya;
Harapan kecewa menusuk pilu,
Menangis diri SEPUAS-PUASNYA..

Beruas tebu merimbun batang,
Entah bersarang itik dan denak,
PUAS siibu walaupun berpantang,
Berpatah arang mendidik si anak..

Sawah meluas merata kebun,
Keringat berganda padi bertanam;
Usah BERPUAS harta menimbun,
Ingat kepada budi segenggam..

Berwakaf kawasan sebelah kebun,
Tanah sejengkal pulau berbukit;
Maaf kupohonkan tersalah pantun,
Tak pernah kusangkal walau sedikit..

Seruntun bumi akarnya jarang,
Tegap batang tidaklah tinggi;
Pantun Ummi lembarnya kurang,
Harap datang sambunglah lagi,


Sehingga ketemu lagi, salam sayang selasih lagi....buat anda semua.....jangan serik untuk datang berpantun di blog Ummi......ya... ^^

Kalam berpena....
UmmiAin

2 comments:

  1. Salam kasih..
    singgah sini malam2..rindu nak menghayati pantun2 Ummi..

    ReplyDelete
  2. Biarlah menjadi diri sendiri,
    Cinta bersemi usah teralih,
    Belum puas menabur budi,
    Apa lagi menabur kasih,

    ReplyDelete

Salam hormat dari Ummi buat para pembaca dan pemantun yang Ummi sayangi tidak kira usia....

Jemputlah berpantun bersama Ummi dan sama-sama kita memartabatkan warisan nenek moyang zaman berzaman, namun setiap pantun anda hendaklah berkaitan dengan tema pantun yang sedia ada.....setiap pantun Ummi yang dipaparkan adalah hak cipta terpelihara dan sebarang hasrat untuk menciplak sebarang entri di sini hendaklah mendapat keizinan dari Ummi, semua pantun sumbangan anda akan Ummi ukirkan dibuku kenangan tanda penghargaan yang tidak berbelah bagi....terimakasih secawan kopi semanis madu buat anda yang telah menyumbangkan pantun yang amat berharga.... ^^

Santun cantik pasangan mempelai,
Menanti gugup mengadap mertua;
Pantun setitik sumbangan bernilai,
Pasti termaktub meresap dijiwa.... ^^

Turun perangkap menggagau jerat,
Petik kelapa memakai tangga;
Pantun berangkap walau dua kerat,
Tak cantik tak ngapa bernilai berharga.... ^^