Wednesday, February 12, 2014

Pantun Lama...



....السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ






Salam kemesraan salam merindu sejuta saat buat teman-teman Ummi tersayang lagi dingati dan dihormati semoga anda semua sentiasa memperolehi kesihatan terbaik dalam menjalani liku-liku kehidupan yang penuh cabaran.....amin...apakhabar Cikgu Teh dan En BM.... ^^

Lamanya hati untuk kembali mengungkap rasa untuk berpantun di teratak Ummi yang sederhana ini....
Berapa lama lagi rasanya Ummi untuk berada di halaman tersayang ini....rasanya selagi jari ini masih bertenaga dan paling tidak dapat membaca pantun-pantun teman-teman sekelian......alhamdulillah.....aduhhh....macam...

Baiklah....usah diusik rasa dengan nada bicara Ummi, Ummi hanya bergurau kerana sudah lama tidak merangkap pantun yang baru....namun pada kali ini Ummi ingin mengabadikan tema berpantun bertajuk LAMA...as stated before....LAMA boleh diimbuhkan menjadi BERLAMA-LAMAAN, LAMA-KELAMAAN, SELAMA-LAMA....dan sebagainya terpulang kepada perkataan mana yang dipilih untuk penggunaan dalam baris maksud, bukan pembayangnya ya...... ^^

Apa ditunggu lagi, jomlaaa kita berpantun..ya ^^



Kereta canggih demi negara,
Proton Estima baru dan menawan;
Tercipta kasih Ummi bersuara;
Pantun LAMA menunggu tuan...

Redup hawa bawa purnama,
Tinggi purnama tinggilah bayang;
Hidup berdua tua bersama,
Lagi LAMA lagilah sayang.

Kereta Estima basah bergenang,
Sedikit berjalan habis ke depan;
Cerita LAMA usah dikenang,
Pahit ditelan manis disimpan.

Delima bukan sebarang delima,
Delima sedap bijian seribu;
LAMA bukan sebarang LAMA,
LAMA tetap pujaan hatiku.

Pandai menari Benggal dan samrah,
Gema irama zapin dan salsa,
Andai diri tegal dan pasrah,
LAMA-KELAMAAN semakin biasa.

Hapak bawang bersarang hama,
Hairan busuk hanya sebiji;
Hendak dibuang barang yang LAMA,
Quran buruk jasanya mengaji.

Serlah unggu si rama-rama,
Mati kempis sayapnya lecur;
Janganlah ditunggu LAMA-LAMA,
Nanti menangis harapnya hancur.

Delima madu bertemu jarang,
Tangkai bertompok ada di taman ;
LAMA merindu kamu seorang,
Bagai pungguk tiada berteman.

Kerabu diambil hendak seloyang,
Terasa ketumbar makan bersama;
Ibu memanggil anak tesayang,
Berdosa besar dibiarkan LAMA...

Purnama redup embun bertemu,
Purnama tersipu pungguk merasa;
LAMA hidup bertimbun ilmu,
LAMA menipu berlonggok dosa...



Teruskan dengan mencipta pantun bertemakan LAMA..... Anda pasti bolehkan..... ^^
Baiklah sahabat-sahabat budiman, sampai jumpa lagi dengan tema yang lain......salam rindu masa cemburu, berderai selasih terlerai kasih......terimakasih... ^^



Kalam berpena....
UmmiAin

4 comments:

  1. Yang lama dibuang jangan
    Yang baru jangan disayang berlebihan
    Lama dan baru menjadi kenangan
    Barulah hidup tenang aman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Delima Acheh tanam di hutan,
      Piru menghala terkebil menyambar;
      LAMA masih dalam ingatan,
      Baru pula ambil iktibar...

      Delete
  2. Jangan tunggu lama-lama,
    Nanti dia diambil orang;
    Pantun baru pantun lama,
    Budi jasa juga dikenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Turun memburu serangga di huma,
      Nesan kayu kelulut menyengat;
      Pantun baru dan juga LAMA,
      Warisan Melayu patut dingat...

      Delete

Salam hormat dari Ummi buat para pembaca dan pemantun yang Ummi sayangi tidak kira usia....

Jemputlah berpantun bersama Ummi dan sama-sama kita memartabatkan warisan nenek moyang zaman berzaman, namun setiap pantun anda hendaklah berkaitan dengan tema pantun yang sedia ada.....setiap pantun Ummi yang dipaparkan adalah hak cipta terpelihara dan sebarang hasrat untuk menciplak sebarang entri di sini hendaklah mendapat keizinan dari Ummi, semua pantun sumbangan anda akan Ummi ukirkan dibuku kenangan tanda penghargaan yang tidak berbelah bagi....terimakasih secawan kopi semanis madu buat anda yang telah menyumbangkan pantun yang amat berharga.... ^^

Santun cantik pasangan mempelai,
Menanti gugup mengadap mertua;
Pantun setitik sumbangan bernilai,
Pasti termaktub meresap dijiwa.... ^^

Turun perangkap menggagau jerat,
Petik kelapa memakai tangga;
Pantun berangkap walau dua kerat,
Tak cantik tak ngapa bernilai berharga.... ^^