Thursday, March 28, 2013

Pantun Apalah Guna...


Salam merindu di angin lalu....

Ummi layarkan bahtera doa buat kalian rakan-rakan, adik-adik dan orang-orang lama yang Ummi hormati.....lama menunggu apalah guna,..sedangkan unifi kena reset pula.... =D

Bagai sembilu hampir seminggu, Ummi menunggu lembaran baru yang hampir berdebu...Ummi sedang mencari penyapu.....haha, penceroboh malware ni.....aduh..aduh....bagaimana ya...kalau tupperware tidak mengapa.....Ummi rasa bukan saja rumah Ummi diceroboh, mungkin ada rakan-rakan Ummi di luar sana yang mengalami perkara yang sama.....namun Ummi bersyukur kerana things back to normal again..... Alhamdulillahirrabil'alamin.

Kali ini Ummi dengan rendah hati melayangkan tema pantun bertajuk APALAH GUNA...apa yang berguna ya, maknanya mengapa sesuatu perkara itu dilakukan sedangkan ada sebab-musababnya tersendiri...Ummi olahkan dalam bentuk pantun...

Buat sahabat sekelian, jom kita berpantun.. =D



Gelapnya hati...

Suka berjanji....



Apalah guna padi yang subur,
Andai sekam bercampur-campur;
Apalah guna budi ditabur,
Andai dendam tidak menegur.

Buah nona dijamu kecut,
Sampai takut hendak dimakan;
Apalah guna ilmu dituntut,
Andai kedekut tidak diajarkan.

Adalah mana taji dan playa,
Ulu taji tidak berpakai;
Apalah guna janji beriya,
Selalu berjanji tidak ditunai.

Kelapalah mana sedikit berminyak,
Kudup pinang bawa bersiram;
Apalah guna duit yang banyak,
Hidup tak tenang jiwa tak tenteram.

Mengapa dibina muara landai,
Mendap kuala berkelodak batu;
Apalah guna bicara pandai,
Adap susila tidak menentu.

Baba Cina menggigit tebu,
Makan serawa di anjung duduk;
Apa guna ringgit beribu,
Badan dan nyawa di hujung tanduk.

Terhiris tangan ada lukanya,
Pagi nanti diletak anduh;
Manis senyuman apa gunanya,
Selagi hati tidak bersungguh.

Serlah pesona sutera perpatih,
Dipandang lawa bersulam labuci;
Apalah guna bicara kasih,
Sedang di hati berdendam benci.

Bagailah mana menangkap buaya,
Pasangkan jerat berkali-kali;
Apalah guna sedap dunia,
Sedangkan akhirat tidak peduli.

Bachok di Kelantan terlupa hala,
Terlupa ke mana tempat dituju;
Tercucuk bentan mengapa pula,
Apa guna ubat lemuju.

Serlah istana kota seberang,
Menanti mengharap hendak beradu;
Apalah guna mata yang terang,
Hati yang gelap tidak berlampu.

Cerpa berwarna ditutup kain net,
Mempelai diusung bertanjak panglima;
Apa guna taksub internet,
Andai terpesong jejak agama.

Terkena-kena duri dan onak,
Tebu dan pauh di pasar karat;
Apa guna menjadi anak,
Ibu yang jauh terbiar melarat.

Buahlah nona di tepi semak,
Dimakan budak barang terlebih;
Apalah guna menjadi emak,
Sedangkan anak terkurang kasih.

Meruntun bumi berbunga tempiasan,
Suara guruh meyimbah alam;
Pantun Ummi hanya kiasan,
Bicara luluh bersembah salam.

Perap sepat diwaktu pagi,
Gulai gelama masin bergula;
Harap dapat bertemu lagi,
Merungkai tema yang lain pula.

Rambai mentimun dan jeruk pala,
Perap durian berduri lecur;
Andai pantun buruk bermula,
Harap tuan puan sudi menegur.


Dahh....itulah pantun dalam peringatan dari Ummi buat pedoman kita bersama....sampai bertemu lagi di lain entri, yang tak cantik dan kurang adalah dari Ummi dan yang terbaik sekali adalah dari Allah Subhanahuwata'aala..... semoga kita semua sentiasa di dalam kasih sayang Dia....amin.. Salam sayang buah kepayang,, sayang sedikit kasih berlebih...Teringat lagu Apa Guna Berjanji nyanyian Allahyarhammah Saloma.. =D


Kalam berpena...

UmmiAin

Thursday, March 21, 2013

Pantun Jika Sayang....

Salam manis seribu delima buat teman-teman, adik-adik dan orang-orang lama, Ummi menyepi sudah agak tidak bersama anda....mesti ditunggu mesti dinanti, semua sahabat tetap di hati.... Kali ini pantun Ummi bertemakan JIKA SAYANG..haha, sayang apa, sayang siapa, sayang untuk apa, sayang banyak ke sayang sedikit...tanya diri tepuk dada, bagaimana anda sebenarnya...jika sayang apa yang harus dibuat...renungkanlah sepotong ayat Al Quran yang Ummi paparkan di bawah...buat kita semua.. :D




mmm...cek saaayaaangg makkk.....

Pandangan mata...

Ni namanya kasih sayang anjimau... :D

Ku cintai Allah...

Bismillahirrahmaanirrahim....

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menjadikan kamu dari seorang laki-laki dan seorang wanita, dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya saling mengenal. Sesungguhnya orang mulia di antara kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertakwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui Lagi Maha Mengenal.” (Q.S. Al-Hujuraat [49]:13).

Jom kita berpantun ...apalagi ditunggu, jika sayang nak berpantun, kelatlah warisan pahitlah budaya, jika sayang tambahkanlah gula pantun agar manisnya air lagu dalam budaya bangsa....
Jom...ya =D


Menggali di kebun lama menunggu,
Pohon ara ditebuk Pak Atan;
Kembali berpantun bersama lagu,
Mohon bicara untuk peringatan,

Nangka seloyang dimakan kera, 
Sebelah papaya ditepi peti; 
Jika sayang katakan suara, 
Tidaklah saya ternanti-nanti. 

Sangka melayang segalah tinggi, 
Gugur ke tanah si anak tupai; 
Jika sayang usahlah pergi, 
Hancur punah kehendak tak sampai. 

Ada tiang seribu semua, 
Hanyalah seri sebatang pinang; 
Jika sayang ibu yang tua, 
Tanyalah diri ditatang dikenang.

Suka riang hari kehari,
Menyambut tamu teruna sampai;
Jika sayang diri sendiri,
Tuntutlah ilmu berguna pakai.

Sangka selayang rupanya tenggiri, 
Jala hampir dicium piranha; 
Jika sayang nyawa sendiri, 
Mula berfikir sebelum merana.

Berlama di sawah Maghrib berbayang,
Berat raga membawa padi;
Nama dan maruah wajib disayang,
Ibarat menjaga nyawa sekendi.

Terbuka selendang sedikit berkenan,
Si dara ayu darilah pingitan;
Jika sayang duit simpanan,
Selera itu biarlah berpatutan.

Suka beruang memakan ceri,
Daunnya dikirai pangkin dinaik;
Jika sayang kasihkan isteri,
Dijaganya dibelai dipimpin baik.

Bayang awan tingginya hala,
Hujan bermula tidaknya terang;
Sayang haiwan laginya pahala,
Inikan pula anaknya orang.

Pulau Dayang hendak diseberang,
Naik kolek mencari ikan;
Kalaulah sayang anak seorang,
Baik dan molek diberi didikan.

Bayang terang ada terlihat,
Semua bermula dibulan satu;
Sayang orang muda dinasihat,
Yang tua pula hormat dan bantu.

Badan berlelah sudahlah longlai,
Tangan lenguh lama dianduh;
Sayangkan Allah ibadah tak abai,
Iman teguh agama pun kukuh.

Melantun bayang kawasan cetek,
Paya syahdu udara nyaman;
Pantun disayang warisan cantik,
Budaya Melayu sulaman berzaman.

Jika bayang katalah bayang,
Nanti kolek main di muara;
Jika sayang katalah sayang,
Hati berbalik lain bicara.

Dara ayu memakai skaf,
Skaf chiffon bertekad tangan,
Bicara Melayu disampai khilaf,
Maaf ku pohon cacat karangan,

Layangkan mercun luka bakaran,
Harap-harapkan sampai tak lama,
Ubatan dibancuh sapu-sapuan;
Sayangkan pantun dibuka lembaran, 
Rangkap-rangkapan berbagai tema, 
Peringatan dibubuh berlagu-laguan. 


Salam manis dari Ummi buat semua teman-teman tersayang....jika sayang silalah click JIKA SAYANG...yang buruk dan salah dari Ummi dan yang terbaik adalah dari Allah swt....insyaAllah kembali lagi..... :D

Jangan lupa pantun ye... :D


Kalam berpena...

UmmiAin


Tuesday, March 12, 2013

Pantun Terlebih...


Assalamulaikum dan salam sejahtera secangkir madu yang manis-manis bergaram buat rakan-rakan pemantun, adik-adik dan tak lupa pakcik-pakcik...haha.....maaf ya sebab kesihatan tak mengizinkan jadi Ummi terpaksa mengambil masa sedikit untuk entri yang terbaru...kali ini pantun Ummi adalah bertemakan TERLEBIH...apa yang lebih ya...terlebih menangis, terlebih ketawa, terlebih rasa dalam masakan...terlebih sudah bah....haha...



Terlebih makan..habis ke tuuu..

Terlebih tidur....jangan macam tu..

Terlebih aksi...entah-entah jap lagi...

Terlebih tenet....banyaknya....salah guna tak jadi kerja...

Terlebih manja...waduh

Lerr....terlebih makan...

Baiklah....

Jom kita berpantun bersama-sama...Ummi pasti ada rakan-rakan Ummi di luar sana yang minat sangat berpantun malah pantun-pantun yang diberikan indah-indah belaka...tak percaya tunggu dan lihat....ya..ni pantun dari Ummi, dalamnya ada peringatan..


Urap dimakan dengan selasih,
Kerisik dicampur penyedap rasa;
Setiap tindakan jangan terlebih,
Cantik luhur setiap masa.

Sarang tekukur terhempap di titi,
Bangau putih terkena jala;
Kurang tidur penyebab obesiti,
Kalau terlebih bagaimana pula.

Mengapa dupa putih berasap,
Asap ke langit baunya enak;
Mengapa disuka terlebih cakap,
Cakap sedikit dapatnya banyak.

Selisih kain net diletak peniti,
Dipuja dibelai hajat Mak Tua;
Terlebih internet merosak hati,
Kerja terbengkalai dipecat ketua.

Songket ditenun terlebih ukur,
Disembat-sembat melekat peniti;
Sedikit pantun kasihku luhur,
Buat menambat pemikat hati.

Langkah sehala tiadanya boleh,
Lelah dada mengarang sifir;
Sedekah apabila adanya berlebih,
Ingatlah pada orang yang fakir.

Masih terbayang si anak siapa,
Tinggal kenangan masih dipuja;
Terlebih sayang tidak mengapa,
Asal jangan terlebih manja.

Rasa letih hadapnya tumpi,
Ranting manggis di celah perahu;
Gula terlebih sedapnya kopi,
Kencing manis barulah tahu.

Makan papaya boleh sahaja,
Sedap bahulu hendak dibeli;
Mahukan saya terlebih manja,
Sebab dahulu tidak dipeduli.

Sedang-sedang memilih rendang,
Sangkakan enak rasanya lemak;
Pandang-pandang terlebih pandang,
Sangkakan anak rupanya emak.

Pandai bersukan berletih-letihan,
Makan ubatan separuh nyawa;
Andai hiburan berlebih-lebihan,
Bisikan syaitan pengaruh jiwa.

Bersempit-sempit masih menyaksi,
Halang lepas nescaya ramai;
Rempit merempit terlebih aksi,
Malang digalas bahaya pun sampai.

Seluar jarang basah meleleh,
Jarang baju lapiknya dada;
Biar kurang usah berlebih,
Kurang sesuatu baiknya ada.

Minyak menitis rasanya pedih,
Berbau harum pesona raya;
Banyak menangis tandanya sedih,
Terlebih senyum bagaimana ya.

Berakit sehari medak gelama;
Geragau putih naik ke jala;
Sedikit memberi banyak terima,
Terlampau lebih tak baik pula.

Selera kuat bersolok lada,
Makannya sakan kuah wasabi;
Perkara dibuat elok berpada,
Sederhana itu kan Sunnah Nabi.

Pakai kebaya putih bertenun,
Bunga tersemat satu cemara;
Andai saya terlebih berpantun,
Tandanya minat dan terlalu gembira.

Kalau ada rebung sepeti,
Sedap kari dibalun sungguh;
Kalau ada tersinggung hati,
Melekap jari bersusun sepuluh.


Hidup biarlah sederhana dalam setiap apa jua perkara pun, tidur sederhana, makan sederhana, nak study pun biar sederhana tapi dengan bijaklaksana, internet biar sederhana, tapi...ibadah tu biarlah berlebih.....jangan marah na...nanti kena jual.....pastinya ada lagi kisah terlebih dari pembaca sekelian...yang Ummi terlepas karang. Jom kita berpantun ya... :D

Salam manis sekacip pinang sehelai daun dari Ummi, yang buruk dan busuk semua dari Ummi dan yang terbaik adalah dari Allah swt...terimakasih selebat hujan buat anda semua yang Ummi hormati. Sampai jumpa lagi di entri yang penuh dengan pantun bertema...insyaAllah..



Kalam berpena...


UmmiAin


Monday, March 11, 2013

Pantun Untuk Mia Liana...



Salam manis dari Ummi....buat pengetahuan sekelian, masa mula-mula Ummi menapak di alam berpantun, blog inilah yang Ummi terjumpa dulu, cari punya cari rupanya ada segmen berpantun dari Cik Mia Liana..tapi sudah agak terlambat..apapun tahniah buat Cik Mia Liana kerana berjaya menjadi blogger popular...setiap entrinya di'update'kan sampai Ummi tak dapat nak kejar...

Buat Cik Mia, sekalung doa dari kak Ummi semoga kejayaan sentiasa menjadi  pakaianmu...amin insyAllah.. =D


Berdentam dentum malam bersuara,
Bumi bermega angin berpuput;
 Assalamu'alaikum salam sejahtera,
Ummi juga ingin menyahut. =)

Salah melurut belahan kaca,
Jari terluka bersirat lipan;
Silalah ikut silalah baca,
Entri dibuka buat tatapan.

Si gadis menjamah hanya sepinggan,
Pastinya sedap laksa Cik Ika;
Bloggerwanis peramah punya perwatakan,
Entrinya baru setiap masa dan ketika.

Mencari bubu di laluan paya,
Menyuluh ular di rumpai banat;
Seorang isteri ibu dan graduan berjaya,
Sungguh popular ramai peminat.



Segmen ini dibuat bagi memudahkan Mia Liana untuk follow dan blogwalking semua blog peserta segmen ini. Secara tidak langsung ianya memberi ruang dan peluang kepada blogger lain untuk turut follow, blogwalking dan berkenalan antara satu sama lain dengan lebih mesra.

Segmen ini bermula dari 7.00 pagi 9 Mac 2013 sehingga 11.59 malam 20 Mac 2013. Mia Liana berharap agar segmen ini mendapat sambutan dan semua blogger dijemput join.

Hanya 4 langkah mudah diperlukan :
  1. Follow blog Mialiana.com, Add To Circle Google+ Mia Liana dan Like Fanpage Mialiana.com
  2. Buat entri bertajuk Segmen Follow & Blogwalking #2 Oleh Mialiana.com
  3. Copy coding yang telah disediakan dan paste kan ke dalam ruangan HTML dan Publish entri.
  4. Tinggalkan URL entri anda ke dalam ruangan komen entri ini.
Pemilihan pemenang :
  1. 10 blog akan dipilih melalui random.org
  2. Pemenang dikehendaki memberikan satu URL entri terbaik dari blog mereka untuk di review di Mialiana.com
  3. URL entri terbaik hendaklah ditinggalkan di ruangan komen entri pengumuman pemenang nanti.
tunggu apa lagi... sila klik banner di atas untuk join....


Kebaya bunga pesona tulip,
Bersirat indah berlipat tenun;
Saya hanya menjana nasib,
Buat menambah sahabat berpantun.

Kelat pisang bersisir-sisir,
Harum petai harumnya mahu;
Berat pandang difikir-fikir,
Belum try belumnya tahu.

Pakai selepang hendak bergaya,
Angan berjumpa si gadis Changlun;
Andai datang ke teratak saya,
Jangan lupa secebis pantun,

Patah cangkul dipijak-pijak,
Sampai pangkal bertabur-tabur;
Entah betul entahkan tidak.
Andai janggal haraplah tegur.


Sekian saja...salam manis dari Ummi. =D


Kalam berpena...

UmmiAin


Friday, March 8, 2013

Pantun Geram Janganlah Geram...


Assalamu'alaikum dan salam manis-manis madu dari Ummi buat sekelian pembaca dan pemantun budiman...temanya kali ini adalah GERAM ataupun marah...anda marah atau geram..sama sahajakan...tapi geram adalah lebih lembut mengikut pandangan Ummi...kalau marah mengikut nafsu dan bisikan hati..tak gitu...apa pendapat anda..

Banyak benda yang kita geram....geram pada yang cantik dan geram kerana marah.....anda pula bagaimana..

Jom kita berpantun ...seperti biasa biar ada rasa....terimalah pantun peringatan buat kita semua  =D



Gurindam Laksamana sepinya kalbu,
Dayang Saerah di ulu lepas;
Geram kerana pipinya gebu,
Bayang darah telur dikupas.

Tenggelam sudah disambar buaya,
Aksinya garang melempar batu;
Geram dan marah berkembar gaya,
Emosinya orang sukar ditentu.

Selangkah terlebih menghala titi,
Ada jeram hendak berlalu;
Alangkah sedih bila disakiti,
Kerana geram bertindak melulu.

Garam penyedap kari tenggiri,
Bekal tapai sarat dibawa;
Geram terhadap diri sendiri,
Gagal menggapai hasrat kecewa.

Mengapa karam di lautan mati,
Pecah seribu nampak terbelah;
Mengapa digeram hujan tak berenti,
Bukankah itu rahmatnya Allah.

Bertanam kelapa hendak dipetik,
Kelapa dipetik satu persatu;
Digeram apa kepada yang cantik,
Rupa yang cantik hati tak menentu.

Plata dimasak bersulah garam,
Bahan ketumbar adalah pasir;
Kereta rosak usahlah geram,
Tahan dan sabar berilah fikir.

Bukit tinggi pasaknya alam,,
Pantai cerah deru beraksi;
Sakit gigi usahlah geram,
Bagai memisah kuku dan isi.

Param dibubuh berangin sendi,
Ubat sirih dibancuh ditelan;
Geram sungguh bersin tak jadi,
Ibarat kasih separuh jalan.

Karam bahtera trajis di lautan,
Terkena selisih sauh bertali;
Geram melara menangis sendirian,
Kerana kekasih jauh sekali.

Labuci gemerlap jelita si dara,
Bersulam simpul berkain tudung;
Benci sikap berpura-pura,
Geram timbul semakin merundung.

Dalam jambangan tempua bersarang,
Lastik memerang di celah dahan;
Geram dengan dunia sekarang;
Asyik berperang berbunuh-bunuhan.

Kuah bergaram serawa dan pengat,
Secangkir madu dimakan sesudu;
Marah dan geram membawa akibat,
Berfikir dahulu bertahan nafsu.

Buahlah salak dimakan labi,
Pinang selekar habis dimakan;
Contohlah akhlak terpuji Nabi,
Tenang sabar pemanis iman.

Hendak ku raut daun yang lebat,
Mengapa hangat daunnya kuini;
Hendak disebut pantun terhebat,
Apalah sangat pantunnya Ummi.

Tupai melompat bermalas-malasan,
Merayap berlari di rumpun buluh;
Andai kesat bahasa kiasan,
Melekap jari bersusun sepuluh.



‘Ya Allah! Jadikanlah kami dari golongan orang-orang yang dapat menahan kemarahan kami, dan jadikanlah kami dari kalangan orang yang suka memberi kemaafan dan perdamaian. Golongkanlah kami dengan orang-orang yang beramal dan mengikuti apa yang telah diperintahkan oleh Allah, mengikuti penghulu segala nabi-nabi dan rasul-rasul iaitu penghulu kami Muhammad SAW. Ya Allah! terimakanlah doa kami.’

Sekian sahaja dari Ummi, sampai jumpa lagi....GERAM...GERAM JANGANLAH ANDA GERAM..hehe, lagu Black Dog Bone yang penuh dengan lirik geram.... silalah click.. =D

Salam manis buat anda semua...jangan lupa berpantun..ya =D

Kalam berpena...

UmmiAin


Tuesday, March 5, 2013

Pantun Masalah Ya Masalah..


Assalamu'alaikum.....lamanya baru kini Ummi dapat kembali....haha, kali ni tema berhawa kampung.... MASALAH YA MASALAH.....hidup di dunia jika takda masalah bukan manusia namanya...sedangkan masalah yang menjadi sebagai pengajar dalam erti kehidupan sebenar....anda ada masalahkah...

Masalah itu ibarat sebuah pertandingan, kita harus memenangkannya sebelum mendapatkan hadiahnya.

Jom kita berpantun bersama-sama untuk menambah kemeriahan suasana....pantun yang tidak seberapa tidaklah mengapa....hilangkan stress dan gundah gulana, jangan jadikan masalah berpantun masalah kita...
Pasti boleh..malah ada yang terlebih indah bersilih-silih...silakan ya... =D

Fikirkan lah...


Masalah rabun mata dengan masalah berat badan...huhu

Berbagai masalah dalam kehidupan..tafsir sendiri...

Mengharap kelah terlekat haruan,
Terbunkang joran disambar belida;
Setiap masalah ibarat ujian,
Matang fikiran mendewasa minda.

Kalah berlari seorang puteri,
Jejak habis selipar tenggelam;
Masalah dicari bukan datang sendiri,
Bijak menepis sabar dan faham.

Belah pangkal pangkin berpagar ,
Entah mengapa tidak berpaku;
Masalah sosial semakin menular,
Salahkan siapa hendak diadu...

Asap dupa sedikit mual,
Hala ke mana hendak dihidu;
Silap siapa penyakit sosial,
Bila semua tidak mengadu.

Ke Pekan Penanti membeli belah;
Berbunga-bungaan di senjakala;
Keluhan bersemi kerana masalah,
Bila hiburan maharajalela.

Terjumpa gelama diserkap kelah,
Umpan yang satu dimakan buntal;
Mengapa agama dianggap masalah,
Sedangkan itu yang akan disoal.

Berjubah ringan memakai serban,
Sedikit terserlah baju basahan;
Masalah keewangan selalu terbeban,
Penyakit bukanlah satu alasan.

Lencun kereta sudah berketang,
Menitis hujan di kayu basah;
Rabun mata susah memandang,
Sigadis pingitan ayu melangkah.

Mandi di kolah berlumba renang,
Makan sajian bersaji ulaman;
Hadapi masalah berjiwa tenang,
Tahan ujian menguji iman.

Datanglah angin di lautan lebar,
Takkan menghala ke seberang persada;
Masalah simiskin bertahan dan sabar
Inikan pula orang yang berada.

Galah sebatang sudah terjumpa,
Buah kuini di tangkai tua;
Masalah datang bertimpa-timpa,
Bijak tangani terungkai semua.

Berpesak jarang jalan berhenti,
Teruna Tumpat kini mengalah;
Bijak orang akan terbukti,
Kerana dapat tangani masalah.

Tuai pegaga berdaun tunggal,
Daun berhimpun belaian nyawa;
Andai ada pantun yang janggal,
Mohon ampun rangkaian jiwa.


Masalah adalah alat yang diizinkan Tuhan untuk menguji iman kita.  Jadi jangan takut jika kita menemui masalah, hadapilah ia dengan sabar dan tabah ... jangan lari daripadanya.  TETAPI... jika kita merasa selalu ada masalah di manapun kita berada, mungkin kelak akan jadi petandanya Allah sedang menunjukkan pada kita bahawa kita keras kepala dan keras hati....

Andai rakan-rakan sekelian ada masalah, mohon doalah pada Allah swt semoga dirungkaikan segala-galanya....insyaAlah...sekian sahaja dari Ummi, cukup sampai di sini sayang.....haha ( lagu Malek Redwan )
Yang buruk datangnya dari Ummi dan yang terbaik adalah dari Allah swt...salam manis seharum mawar buat anda semua para pemantun pujaan hati...silakan dengan pantun anda ya...


Kalam berpena....

UmmiAin


Saturday, March 2, 2013

Pantun Buruknya Apa...

Assalamu'alaikum dan salam manis-manis bergaram buat rakan-rakan adik-adik Ummi sekelian.....ada sedikit gangguan semalam, lagu nostalgia tak dapat dimainkan oleh kerana disturbance SCM yang mana page hilang dan digantikan dengan page SCM yang entah dari mana datangnya..mungkin bukan Ummi seorang yang alami tapi ramai yang blog mereka mendapat gangguan. Alhamdulillah semua telah kembali back to normal...kembali seperti biasa. Janganlah berulang lagi..kelak merana hati...haha..

Kali ini Ummi dahulukan rangkaian pantun Ummi bersama hadis Rasulullah saw....seiring dengan tema pantun Ummi iaitu BURUKNYA APA.. Sama-samalah kita renungkan ya.. =D


“Dari Abu Hurairah r.a., bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: “Jauhilah oleh kalian berprasangka, kerana berprasangka merupakan seburuk-buruk pembicaraan, serta janganlah kalian meraba-raba dan mencari-cari kesalahan orang lain, janganlah kalian saling berdebat, saling hasud-menghasud, saling benci-membenci dan saling belakang-membelakangi, tetapi jadilah kalian hamba Allah yang bersaudara sebagaimana yang diperintahkan kepada kalian. Orang Islam adalah saudara bagi Islam yang lain, tidak boleh saling menganiaya, membiarkan, mendustakan, dan saling menghina. Taqwa itu disini, dan (sambil) beliau mengisyaratkan (telunjuk) ke dadanya tiga kali. Cukuplah seseorang dikatakan orang jahat (buruk perangai) apabila dia menghina saudaranya yang Islam. Setiap orang Islam terhadap orang Islam yang lain adalah haram darahnya,kehormatannya dan hartanya. Sesungguhnya Allah tidak memandang tubuh, rupa dan amal-amal perbuatanmu, tetapi Allah memandang kepada hati.” (HR Bukhari dan Muslim)


Pantai Buruk pantai idamang.... :D


Peta hati....




Bermimpi buruk...




Biskut Batang Buruk...


Jeruk banyak selera jeruk,
Jeruk rambai kelat di lidah;
Buruk banyak perkara buruk,
Buruk perangai dapat diubah.

Nangka dipetik bawanya esok,
Melati kecut harum sewaktu;
Muka cantik jiwa menusuk,
Hati perut belumlah tentu.

Halwa maskat makan di ceruk,
Dalca pekat beralas loyang;
Tua ibarat Quran yang buruk,
Dibaca tak dapat dilepas sayang.

Main sorok dalam jerami,
Dekat gelap menyisir bata;
Kain yang buruk berikan Ummi,
Buat mengelap si airmata.

Kelapa ditebuk tanpa bermata,
Cuba dibelah dengan gergaji;
Rupa yang buruk tidak dipinta,
Hamba Allah diberi uji.

Jeruk nangka dikerat-kerat,
Hendak mencari terung berbiji;
Buruk sangka hati bersirat,
Kelak diri menanggung rugi.

Dari sarang ke dahan betik,
Beruk menunggu si anak kala;
Diberi barang hendakkan balik,
Buruk siku namanya pula.

Tatang periuk terlebih nasi,
Sedap juga serunding kelapa;
Batang buruk kuih tradisi,
Sedap terhingga dibanding rupa.

Waktu syuruk sampai terlebih,
Sampai berdetik tidak menunggu;
Batu Buruk pantai yang bersih,
Pantai tercantik di Terengganu.

Pagi Syuruk habislah pula,
Petang sedikit solatnya mahu;
Gigi buruk terlebihlah gula, 
Datang penyakit barunya tahu. 

Hati kemaruk mengidam haruan,
Entah pagi melara cuaca;
Bermimpi buruk bermacam jadian, 
Basuhlah kaki doa dibaca. 

Buah mangga hanya setangkai,
Tupai meninjau terkulat-kulat;
Rupa berharga jahatnya sampai, 
Bagai  belinjau dimakan ulat.

Seekor beruk memakan nona,
Buah pula bercampur belerang;
Baju yang buruk lagikan berguna,
Inikan pula umurnya orang.

Buat jeruk berhampar perca,
Dibagi sepeti garam dicampur;
Niat buruk sukar dibaca,
Selagi hati bersulam lumpur.

Ikan tenggiri di muara Chalok,
Sepat betutu termakan umpan;
Hindarkan diri bicara tak elok,
Mengumpat itu bisikan syaitan.

Dibayang timbun menangkap tupai,
Pandai berhelah membelah alur;
Selayang pantun berangkap rampai,
Andai tersalah silalah tegur.

Daun peria dimakan bubuk,
Pohon berembun dipagi Subuh;
Pantun saya lembaran yang buruk,
Mohon bersusun jari sepuluh.


Ya...memang banyak buruk bermacam buruk...buruk rupa tidak mengapa, buruk background nak kata apa,
asal isi di dalam cantik, Allah tidak memandang buruk atau cantiknya seseorang...hanya amalan yang cantik mendapat ganjaran.....renung-renungkanlah hadis di atas.. Jangan lupa berpantun ya... =D

Sekian dari Ummi, yang buruk dan busuk dari Ummi dan yang terbaik adalah dari Allah SWT, semoga kita semua dihindari dari perkara-perkara buruk dalam pegangan yang lurus dan betul...insyaAllah...amin...

Salam manis sehabis manis,
Manis bergaram tiadanya semua;
Dalam menggaris menepis gerimis,
Gerimis disulam dengannya doa.



Kalam berpena...

UmmiAin