Friday, January 18, 2013

Pantun Dalam Seminggu...


Salam hormat senyum bersimpuh, dalam seminggu pantun ku bubuh...jom intai pantun apa tajuknya, Seperti biasa usah ditanya, sudi-sudikanlah membacanya. Kali ini Ummi membawa tajuk pantunnya 'Dalam Seminggu'...kerana masing-masing tahu ada berbagai-bagai kisah suka duka, trajidi yang berlaku dalam seminggu. Apalagi kalau dalam masa setahun...agaknya dalam seminggu apa tajuk yang bermain di kepala Ummi.... :D


Lagu lama Sri Andalas, 
Gemalai tari gurindam nada; 
Minggu pertama dua ribu tiga belas, 
Berbagai diari macam macam ada. 

Beli laksa bersama gula, 
Bancuh kari garam sebuku; 
Demi masa langkah bermula, 
Tujuh hari dalam seminggu. 

Lagu tersohor Melayu Deli, 
Nada menusuk badan berhajat; 
Seminggu diatur berselang seli, 
Ada esok lusa dan tulat. 

Burung kenari mati dijerat, 
Dipatuk piru di tepi pili; 
Renung diri bakti yang dibuat, 
Untuk ibu dan juga famili. 

Mari merasa asamnya pedas, 
Lauk dijamah entahkan sedap; 
Isteri pula banyaknya tugas, 
Mengemas rumah belumkan siap. 

Tampi baja bertanam sagu, 
Rebung sekaki di tepi raga; 
Suami bekerja dalam seminggu, 
Menampung rezeki seisi keluarga. 

Sepatu berkulat di dalam peti, 
Takkan diguna tiada berharga; 
Sabtu dan Ahad diberi cuti, 
Rehatkan minda bersama keluarga. 

Malam menunggu Maghrib membuta, 
Sungai melimpah melebih titi; 
Dalam seminggu sekelip mata, 
Berbagai kisah silih berganti. 

Rasa nadi dada berombak, 
Goyah bermula sedari tadi; 
Manusia kini berpuak-puak, 
Jenayah pula menjadi-jadi. 

Setangkai anggur mari dijaja, 
Sehari menunggu di tepi jalan; 
Ramai penganggur mencari kerja, 
Dari seminggu menjadi berbulan. 

Gelak ketawa bersulam lagu,
Pantun dimula sampailah cerah;
Banyak peristiwa dalam seminggu,
Setahun pula berbagai kisah.

Puteri anggun memakai skaf, 
Pandai berkuda bermain busar; 
Jari bersusun berjurai maaf, 
Andai nada bahasa terkasar.



Buat pemantun sekelian....sudi-sudikanlah membaca pantun Ummi yang tak seberapa...mana tahu,
anda punya lebih bermakna..., sekian, salam dari Ummi. :D


Kalam berpena..

UmmiAin



9 comments:

  1. Jatuh bukan sebarang jatuh,
    Jatuh dari pohon kayu;
    Tujuh bukan semata tujuh,
    Tujuh hari dalam seminggu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tunggu bukan bererti menunggu,
      Sampai turun peluh di dagu;
      Minggu akan berganti minggu,
      Pandai berpantun itulah cikgu. :D

      Delete
  2. hari ini hari sabtu,
    esok pula hari ahad,
    dari semalam hatiku tak mementu,
    teringin nonton filem last stand =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diberi baju pakailah butang,
      Kain chiffon baru dibeli;
      Hari Sabtu sudahlah datang,
      Teringin menonton cerita P.Ramlee. :D

      Delete
  3. hari pertama dapat komputer
    rasa teruja membalas komentar
    bila rancak sampai tak sedar
    tahu-tahu ada rasa memmendam gusar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pilih timun di dalam pasar,
      Nyonya mencari sebatang rebung;
      Masih berpantun macam tak sedar,
      Rupanya Suri datang berkunjung.

      Delete
  4. maaf sis klu pantun sy tunggang terbalik heee...sht ker hrni?

    blog sy ada problm sedih nk blgging

    ReplyDelete
  5. Pandang cantik anak siapa,
    Hanya sekejap masih berdebar;
    Tunggang terbalik tidak mengapa,
    Andainya silap boleh belajar. :D

    Alhamdulillah sihat..kenapa dengan blog Suri

    ReplyDelete

Salam hormat dari Ummi buat para pembaca dan pemantun yang Ummi sayangi tidak kira usia....

Jemputlah berpantun bersama Ummi dan sama-sama kita memartabatkan warisan nenek moyang zaman berzaman, namun setiap pantun anda hendaklah berkaitan dengan tema pantun yang sedia ada.....setiap pantun Ummi yang dipaparkan adalah hak cipta terpelihara dan sebarang hasrat untuk menciplak sebarang entri di sini hendaklah mendapat keizinan dari Ummi, semua pantun sumbangan anda akan Ummi ukirkan dibuku kenangan tanda penghargaan yang tidak berbelah bagi....terimakasih secawan kopi semanis madu buat anda yang telah menyumbangkan pantun yang amat berharga.... ^^

Santun cantik pasangan mempelai,
Menanti gugup mengadap mertua;
Pantun setitik sumbangan bernilai,
Pasti termaktub meresap dijiwa.... ^^

Turun perangkap menggagau jerat,
Petik kelapa memakai tangga;
Pantun berangkap walau dua kerat,
Tak cantik tak ngapa bernilai berharga.... ^^