Tuesday, December 4, 2012

Pantun Beradat Santun Melayu...

Salam hurmat dari hamba.....buat semua pembaca yang punya pesona...pantun dikarang seadanya....hamba masih belajar ada gurunya....jom kita sama berpantun dengan gembiranya....


Menyulam jarum kebaya panjang..
Bersambung tekad berangan kalbu..
Assalamu'alaikum saya datang..
Melangsung hajat karangan baru...

Bela senduduk di dahan lebar..
Teratak dara jejak ke sini...
Kepala tunduk menahan sabar..
Hendak bersuara tidak berani.

Kajang tuan kajang bersulam..
Kajang saya dipandang kasar..
Dagang tuan dagang gurindam..
Dagang saya sedang belajar..

Dari Labis ke mana berakit..
Jejak bertahun petanda rindu..
Jari menangis kerana sakit...
Hendak berpantun tiada tahu..

Lingkup sudah pasung dipaku..
Bukan kaya muda menantu..
Sanggup ku redah lorong berliku...
Apakan daya tiada sepatu..

Tongkah jala budi terkenang..
Duka sejak angan keluhan..
Bilakah kala menjadi senang..
Jika tidak dengan kesungguhan,,

Kenapa kuyup serata bendang..
Selagi pagi menyerapnya pasti..
Berapa sayup mata memandang...
Tinggi lagi harapnya hati...

Raut-raut cuba diraut..
Kalau tidak cuba dibentuk..
Sahut pantunku sahut..
Kalau tidak hamba merajuk..

Bukan jala berdinding merah..
Meraut puan usahlah lemah..
Inikan pula daging darah..
Menjemput tuan singgah ke rumah...

Sedang dekat terkena berani..
Hendak menyebut terhukum pasti..
Orang bersahabat di sana sini..
Tidak luput harumnya di hati...

Mata redup petanda tak sihat..
Lorong di kampung tiada istimewa..
Kita hidup tanda muafakat..
Tolong-menolong tanda sejiwa...

Pantai tidak dengan alunnya..
Indah deruan gah berani..
Andai tidak dengan pantunnya..
Bilakah tuan singgah di sini..

Rumah Menteri di Sungai Siput..
Tiangnya memacak delapan puluh..
Jamah kari sambai sejemput..
Siangnya rancak sampaikan berpeluh..

Haluan berani di rempuh todak..
Badai mengalun berkali dijangka..
Tuan di sini sungguhlah bijak..
Pandai berpantun ahli berseloka..

Hinggap bayan di dahan setawar..
Masih malam belumlah Subuh..
Santap tuan memakan tawar..
Sirih kutanam belumlah tumbuh...

Rumah ini tiang sepuluh,
Mari melagu di atas rakit;
Malam ini malam kesepuluh,
Kerana menunggu orang sakit.

Pulau Jerejak Selat Melaka..
Bukan rimba nun jauhari..
Kalau tidak minat dan suka..
Takkan hamba berpantun kemari.....


Kalau ada salah bicara dan terkalih bahasa...harap kemaafan sepohon cemara....^^

Kalan berpena..

UmmiAin 

2 comments:

  1. Anak rembulan cuba sembunyi,
    Malu diintai burung pungguk;
    Tersesat jalan tiba di sini,
    Mengharap badan dijemput duduk.

    ReplyDelete
  2. Belah dahan di khemah tirih..
    Sesat jalan meredah kaca..
    Silalah tuan menjamah sirih...
    Hajat badan sudah dibaca..

    ReplyDelete

Salam hormat dari Ummi buat para pembaca dan pemantun yang Ummi sayangi tidak kira usia....

Jemputlah berpantun bersama Ummi dan sama-sama kita memartabatkan warisan nenek moyang zaman berzaman, namun setiap pantun anda hendaklah berkaitan dengan tema pantun yang sedia ada.....setiap pantun Ummi yang dipaparkan adalah hak cipta terpelihara dan sebarang hasrat untuk menciplak sebarang entri di sini hendaklah mendapat keizinan dari Ummi, semua pantun sumbangan anda akan Ummi ukirkan dibuku kenangan tanda penghargaan yang tidak berbelah bagi....terimakasih secawan kopi semanis madu buat anda yang telah menyumbangkan pantun yang amat berharga.... ^^

Santun cantik pasangan mempelai,
Menanti gugup mengadap mertua;
Pantun setitik sumbangan bernilai,
Pasti termaktub meresap dijiwa.... ^^

Turun perangkap menggagau jerat,
Petik kelapa memakai tangga;
Pantun berangkap walau dua kerat,
Tak cantik tak ngapa bernilai berharga.... ^^