Tuesday, November 20, 2012

Pantun Puji-pujian..


Pantun memuji dari Ummi...

Badan digigit sedang menyeberang… 
Padi malinja juntaian mati…..
Bukan ringgit dipandang orang….. 
Budi bahasa rangkaian hati…

Bukan lebah sebarang lebah…… 
Lebah bersarang di pohon kayu…… 
Bukan sembah sebarang sembah….. 
Sembah menjulang santun Melayu…..

Mengapa umpan keli tak pandang….. 
Adakah kail panjang sejengkal…. 
Mengapa disimpan hati terkenang…. 
Tiadakah dengkil seorang mengawal…..

Pantainya putih ombak berbuih….
Pohon beringin temunya dahan….
Pandainya terlatih benaknya masih….. 
Mohon diizin ilmunya tuan…..

Tumbuh betik di tepi laman…. 
Pohon bidara berbuah ranum…..
Sungguh cantik hatimu teman….
Santun bicara seindah senyum…. 

Hujan bebal mentari di mana…. 
Gundahnya hari petanda ralat….. 
Insan berakal jauhari bijaksana….. 
Rendahnya hati meminta nasihat….. 

Bawa irama sekapur sirih…. 
Rodat ditari tersenyum ranggi… 
Jiwa umpama nyiur memutih… 
Padat sari harum mewangi…

Tumbuhlah putik tidak sehari...
Daun menadah senduduk bersemi..
Sungguhlah cantik bak bidadari..
Namun merendah tunduk ke bumi..


Kalam berpena..

UmmiAin 

1 comment:

  1. Pantun Melayu selalu indah untuk dinikmati. Moga banyak yang mengambil manfaat dari pantun indah di atas.

    ReplyDelete

Salam hormat dari Ummi buat para pembaca dan pemantun yang Ummi sayangi tidak kira usia....

Jemputlah berpantun bersama Ummi dan sama-sama kita memartabatkan warisan nenek moyang zaman berzaman, namun setiap pantun anda hendaklah berkaitan dengan tema pantun yang sedia ada.....setiap pantun Ummi yang dipaparkan adalah hak cipta terpelihara dan sebarang hasrat untuk menciplak sebarang entri di sini hendaklah mendapat keizinan dari Ummi, semua pantun sumbangan anda akan Ummi ukirkan dibuku kenangan tanda penghargaan yang tidak berbelah bagi....terimakasih secawan kopi semanis madu buat anda yang telah menyumbangkan pantun yang amat berharga.... ^^

Santun cantik pasangan mempelai,
Menanti gugup mengadap mertua;
Pantun setitik sumbangan bernilai,
Pasti termaktub meresap dijiwa.... ^^

Turun perangkap menggagau jerat,
Petik kelapa memakai tangga;
Pantun berangkap walau dua kerat,
Tak cantik tak ngapa bernilai berharga.... ^^