Thursday, October 11, 2012

Pantun Kecintaan Pada Yang Esa...




Kudup bunga sianak durian….
Tanda dicelah permata merah…..
Hidup di dunia banyak dugaan….
Kepada Allah kita berserah…. 

Tupai kuyup bulu melekat…
Anaklah siput di rekah dahan…
Andai hidup selalu selamat….
Hendaklah menyahut perintah Tuhan…. 

Kudup melati jangan dipatah…
Tandalah apa kesat di raga….
Hidup mati di tangan Allah….
Tiadalah siapa dapat menduga…. 

Hidup merpati di atas dahan…. 
Terbang pergi ke lain pohon….
Hidup mati tulisan Tuhan…. 
Kepada Allah izin bermohon.... 

Ulam rawan di atas dulang….. 
Tidak direndam basah ditimba..….
Dalam AlQuran luas terlarang….
Jejak haram usah dicuba…

Kemilau teratak indah bercahaya…. 
Kekal dilihat belum berpenghuni …
Jikalau hendak menongkah bahagia….
Beramal ibadat sebelum mati… 

Berita merindu resahlah emak….
Hati berhajat hendak berpaut…
Harta dunia usahlah tamak…
Mati jasad tidak diikut…. 

Sedia pelita hendaklah lima ….. 
Asaplah api jangan dibalan…
Usia kita tidaklah lama…. 
Bersiaplah diri dengan bekalan…. 

Celup permata berinti delima… 
Cahaya seri kelaklah terlihat….
Hidup kita mesti beragama…. 
Supaya diri tidaklah tersesat… 

Kemilau indah teratak sebelah…. 
Luas mencengkam padi di sawah…. 
Kalau sudah kehendak Allah… 
Beras segenggam jadi sekawah.… 

Pandangkan labi masihkan dekat….
Lagikan rela berenang si ikan…
Sedangkan nabi kasihkan umat…
Inikan pula seorang insan…. 

Basah kepak lelah bermaya…. 
Merak mengalun tepian pusara… 
Usah terjebak kancah dunia… 
Kelak meruntun beban sengsara…. 

Andai mentari bersinar cahaya… 
Taman mengapa dibiar basah….
Andai diri bertukar kaya….….. 
Jangan dilupa tikar sejadah…….. 

Hati sayu berpisah dua...........
Tersungkur lelah tidak terbawa....
Pagi syahdu anugerah DIA.....
Syukur Alhamdulillah masih bernyawa…. 

Tumbuh rendah melata rumput…… 
Renda luntur tiada yang suka….. 
Alhamdulillah kita menyebut….. 
Tanda bersyukur pada Yang Esa…… 

Basah rumpun curahan mega….. 
Baldi dibawa tiada dipaksa….. 
Usah diruntun perasaan hiba….. 
Abadikan jiwa pada YANG ESA… 

Selat Teberau bergenang lama….. 
Memecah sayup pandangan sunyi…… 
Solat fardhu tiang agama…. 
Baraqah hidup ketenangan rohani…. 

Manggis merekah mencupu subur…..
Mayang bertingkat hendak ditebang….
Menangis jenazah di pintu kubur….. 
Terkenang jasad tidak sembahyang…. 

Bertamu bumi sebaklah mentari…..
Bulan purnama rona kurnia…. 
Ilmu ukhrawi hendaklah dicari….
Bukan cuma pesona dunia…. 

Buah macang melentur rendah….
Dahan meranti bercabang dua...….
Bertuah abang beristeri solehah….
Belahan hati penenang jiwa….. 

Pisang kelat digonggong merpati….
Jatuh ke laman disambar kambing….
Pasang niat menyongsong hati….
Runtuh iman terbiar sumbing…. 

Halia ini tanam-tanaman….. 
Ke barat juga akan tumbuhnya 
Dunia ini pinjam-pinjaman…. 
Akhirat juga akan sungguhnya…. 

Hijau dedalu puakanya rimba….. 
Puyuh merintih bergaya lelah…. 
Kemilau rindu cintanya hamba… 
Penyuluh kasih cahaya Allah… 

Syahdu memikat siputih melati…..
Dibaja disiram suburnya sekejap.…
Rindu terpahat kasih Illahi….
Manja bersalam syukurnya digarap….. 

Merbah bayan menyapa lelayang… 
Bisalah lelah bertapa di bahu….. 
Sudah hairan mengapa disayang…. 
Kuasalah Allah siapa yang tahu….. 

Temu pahit di buluh redup…. 
Perdu beringin di kanan laman…. 
Ilmu Tauhid penyuluh hidup….. 
Fardhu Ain santunan iman… 

Indahlah puteri senyum memikat… 
Hebat melangkah kebaya merah….. 
Insaflah diri sebelum terlambat… 
Taubat nasuhah cahaya Allah…. 

Gerimis curahan badai menyambut gelora..... 
Jemari berpautan di mata yang sekata..... 
Menangis luahan bagai rerambut bicara..... 
Mencari tautan cinta Sang Pencipta....... 

Tak sedar tergigit peria kelat…. 
Pecahlah gusi mulut melepuh…. 
Gementar digamit cahaya solat….. 
Rendahlah diri bersujud simpuh….

Kalam berpena...

UmmiAin

No comments:

Post a Comment

Salam hormat dari Ummi buat para pembaca dan pemantun yang Ummi sayangi tidak kira usia....

Jemputlah berpantun bersama Ummi dan sama-sama kita memartabatkan warisan nenek moyang zaman berzaman, namun setiap pantun anda hendaklah berkaitan dengan tema pantun yang sedia ada.....setiap pantun Ummi yang dipaparkan adalah hak cipta terpelihara dan sebarang hasrat untuk menciplak sebarang entri di sini hendaklah mendapat keizinan dari Ummi, semua pantun sumbangan anda akan Ummi ukirkan dibuku kenangan tanda penghargaan yang tidak berbelah bagi....terimakasih secawan kopi semanis madu buat anda yang telah menyumbangkan pantun yang amat berharga.... ^^

Santun cantik pasangan mempelai,
Menanti gugup mengadap mertua;
Pantun setitik sumbangan bernilai,
Pasti termaktub meresap dijiwa.... ^^

Turun perangkap menggagau jerat,
Petik kelapa memakai tangga;
Pantun berangkap walau dua kerat,
Tak cantik tak ngapa bernilai berharga.... ^^