Thursday, October 11, 2012

Pantun Teristimewa Buat Yang Bernama Suami...




Selisih jerami berderai padi…. 
Jejak beruas tiada tandanya.... 
Kasih suami termeterai abadi.... 
Tidakku lepas redha seadanya..... 

Melayang helang berbunyi bunyi.... 
Sirih tumbuh diranting jerami.... 
Sayang dibilang bernyanyi nyanyi.... 
Kasih teguh di samping suami.....

Gendang berbunyi indah irama.... 
Klasik asli berentak seribu.... 
Sayang suami susah bersama..... 
Berputik dihati semarak rindu..... 

Mana indah indahnya pagi..... 
Terbang kedidi tiada berkawan.... 
Mana mungkin gundahnya hati..... 
Abang di sini tanda ingatan......

Kalau biar selasih ditampi…. 
Kembangnya nanti cumalah sedikit….. 
Kalau benar kasihkan suami….. 
Sayangnya dihati samalah selangit…. 

Peria tumbuh ditepi paya….. 
Harum mencupu luluh membawa…. 
Bahagia sungguh hati Cahaya…. 
Senyum abang menyentuh jiwa….. 

Kalaulah kata menebang jati….. 
Biar serpih tumbangnya jangan….. 
Kalaulah kita sayang suami…. 
Biar lebih kurangnya jangan….. 

Takutlah sami bersarung panjang.... 
Ratihnya lama tanpa sepatu.... 
Ikutlah resmi siburung jenjang..... 
Kasihnya cuma pada yang satu.....


Kalam berpena...

UmmiAin

No comments:

Post a Comment

Salam hormat dari Ummi buat para pembaca dan pemantun yang Ummi sayangi tidak kira usia....

Jemputlah berpantun bersama Ummi dan sama-sama kita memartabatkan warisan nenek moyang zaman berzaman, namun setiap pantun anda hendaklah berkaitan dengan tema pantun yang sedia ada.....setiap pantun Ummi yang dipaparkan adalah hak cipta terpelihara dan sebarang hasrat untuk menciplak sebarang entri di sini hendaklah mendapat keizinan dari Ummi, semua pantun sumbangan anda akan Ummi ukirkan dibuku kenangan tanda penghargaan yang tidak berbelah bagi....terimakasih secawan kopi semanis madu buat anda yang telah menyumbangkan pantun yang amat berharga.... ^^

Santun cantik pasangan mempelai,
Menanti gugup mengadap mertua;
Pantun setitik sumbangan bernilai,
Pasti termaktub meresap dijiwa.... ^^

Turun perangkap menggagau jerat,
Petik kelapa memakai tangga;
Pantun berangkap walau dua kerat,
Tak cantik tak ngapa bernilai berharga.... ^^